vendredi 8 février 2013

Duduk diam semestinya sopan...

| |




Assalamualikum Warahmatullahi Wabarakatuh dihari ini Juma'at nan mulia kepada semua...


Sepasu Bonsaï yang dibawa dari nursery khas Bonsaï PJ mari pada 8 tahun nan lalu, semasa baru dibeli dedaunnya ber-saiz mini cenonet dan begitu rimbun sekali, setelah berada disini Peranchis kok bertukar lain jadinya walhal dijaga rapi sepenuhnya... katanya CintaJL suhu&cuaca disini tidak serasi&sesuai bagi sipokok Ficus/ara beringin ini, terima lah seadanya dengan kenyataan dimana sehingga kini masih hidup sehat sesungguhnya.


meski pun sendirian... katanya Anak-Anak-Anak semua Maman BintangJauh terlalu keras perlakuan gerakgerinya... tidak pernah berbaring, melunjur kaki ketika duduk atau pun gaya duduk seakan tersenget sana dan terlentok sini sememangnya tidak ada didalam kamus "grooming etiquette" beradab&tatatertib itu disalah gunakan, hanya diperlakukan semasa dahulukala sekejap menjadi pembuat biscuits... sesudah lama nian berbelas jam berdiri tatkala menyediakan segala bagai rupa&rasa biscuits, setelah itu sahaja lah mencemar diri melunjurkan kaki sebagai merehatkan diri nan letoiii !... sehingga kini duduk diam bermaksud kesopanan itu menyerlah walau pun didalam rumah sendiri, meski pun routine harian itu biasa namun kesopanan seorang Ibu semestinya dipelihara dengan manisnya... itu lah pesanan darinya Moyang yang dikasihi...




 Honey Aristocat sedang bersenang-lenang...



Jadinya... diri ini tidak pernah bersenang lenang secara melepak sesuka hati, lansong... rasanya sendi-sendi tulang sering terasa kaku dan keras... seperkara lagi diri ini tidak pernah dipiciturut dari pekerjaan situkang urut sedari dahulukala lagi hanya IbuAndong seorang yang boleh memicit urut maka itu semenjak dua menjak kebelakangan ini serasa seperti penat tidak bertempat walhal segala multivitamins diambil dengan setianya pada setiap pagi...baru-baru ini dengan segannya sudah mencemarkan diri dengan perlakuan pembawaan gerak diri dimana sekali sekali dibiadabkan dengan melunjurkan kedua kaki supaya perjalanan darah menjadi senang tidak tersekat... itu pun beristirehatnya sekejap sahaja, sememangnya diri ini tidak ngerti gimana memanjakan diri sendiri... dan seandainya berada ditanahtumpahdarahku... ada kah mungkin diri ini mempesong hala mengikuti karenah arusan "life syle" dimana segalanya bertaraf "happening" sepusingan 24 jam sehari !

Dan semenjak ber-blogging, merayap ke sanasini di-blog nya para bloggers yang ada mempamirkan tempat-tempat memicit-mengurut dengan nama glamour-nya yaitu Spa itu dan Spa ini... kemain sekali nama yang dibubuhi, ya ampun... ! dengan hanya menyebutkan nama Spa tersebut seolah bagai dibelai-belai lembut umpama hembusan angin dihujung senja... belum lagi merasainya gimana itu picitan&urutan, cukup melangkah masuk berada diperkarangan menyambut sudah terasa seolah ditaman terapung a la Bali, Thai, Zen Jepun atau gabungan kesemua supaya suasananya bagai dimahligai diatas kayangan dengan tatarias hiasan&tumbuhan berbungaan yang ber-parfum harumwangian yang sesuai mengikuti tema Spa tersebut bagi memikat pancaindera menjadi terpukau... terpesona dan terpegun ketika waktu itu... begitu sekali kuasa-kuasa semulajadi yang digunakan semoga rasa perasaan seseorang itu serta-merta tertambat atau tertawan tewas oleh keindahan yang dicipta dengan hanya menggunakan kuasa  maha nature... setelah cukup gambaran diberi bayang kan berserta photos yang indah, lansong diri pun berkata "begitu bertuah wanita-wanita disana Malaysia... gaya hidup mereka serupa dengan pepatah "tepuk dada tanya selera" atau kehendak itu dan ini semuanya ada dan senang diperkenan kan, jadinya untuk memanjakan diri dengan artikata "indulge/luxuriate/pamper" ada terpampang dihadapan mata&kepala... mewah sesungguhnya mewah!

Namun,

masih ada yang tidak kena? panjangkata... didalam hidup ini tiada sesiapa yang akan merasa puas dengan apa sahaja yang dikecapi karena sebagai contoh pabila sudah dapat merasa sesuatu yang berharga lima ribu ringgit, nanti mahunya yang lebih dari itu... apa kata sepuluh, limabelas dan seterusnya semakin menjadi lebih tinggi memuncak hanya karena kehendak-kehendak tersebut rupanya sudah berjaya memperdayakan pedoman seseorang itu yang lupa diri mengikut hawa nafsu semata lantas mendorong kepada berperibadi buas gelojohnya dengan penampilan yang bertaraf bodohsombong... Nauzubillahi minzalik...

Sederhana dalam artikata berpada-pada dengan seadanya didalam memiliki rezeki Allah Subhanahu Wa Ta'ala dengan beramalan sedemikian didalam kesedaran insafi kita berkongsi sesama ummat yang tidak berpeluang menikmati kelebihan itu dengan secara bersederhana hendaknya... Insya'Allah.





1 commentaires:

Art Lover a dit…

Asmkm Ratna..
Apa yang ditulis oleh Ratna kali ini ada betul nya. Kehidupan disini semakin mewah...bak kata org, petik jari sahaja akan tercapai apa yg diingini. Apa yg berkenaan dgn gaya bagai nak rak di advertisekan. cara tak langsung menarik nafsu utk melibatkan diri. Sehingga jadi satu trend dikhalayak org yg berduit dan kadang2 pada yg kurang mampu.
Adakah itu satu keperluan asas? Sapertimana seornag bidan yg dahulu cuma mengena bayaran berpatutan tetapi sekarang terlalu mahal sehingga tiada ramai org memakai kidmat bidan lagi...telah di komersializekan.
Sebagai seorang insan perlu lah kita
membuat perhitungan sendiri secara rasional..apa yg betul2 diperlukan. Tetapi kandang2 memanjakan diri sekali sekala selepas penat lelah mengurus keluarga ataupun pekerjaan apa salahnya...
Asalkan tidak melanggar cara hukum Islam.